Nuffnang

Tuesday, 6 August 2013

Semuanya sekelip mata

Assalamualaikum ...

Maaf kerana tiada gambar yang bersesuaian, play lagu yang bersesuaian dengan entry. Baru feel ! tulisan kecil, comei kan... 

Okay, actually aku dah lama nak publish benda nie tapi masa tak mengizinkan. Semuanya tak berkesempatan, sebab aku tak berkesempatan menekan publish di blog nie, dah lama di draft kan aku sejak perkara nie berlaku. 

Semuanya bemula ketika, jeng ! jeng ! jeng ! jeng ! 

Iqa, kenapa tak tido lagi nie? Aku saja nak memulakan perbualan sebelum nak tido, ye lah, dah time pun nak tido. almost pukul 1pagi kot malam tu sebab esoknya ialah 1Ramadhan, puasa pertamanya. Iqa senyap je, yang aku nie beriya nak menghangatkan suasana, dan bila Iqa bersuara, dia terus bagi phone kat aku suruh baca mesej dan aku dah mengigl baca mesej akak !qa tu, Ya Allah :'( 

" Ayah nazak, doakan semuanya selamat " - lebih kurang macam tu lah, aku tak ingat sangat.

Iqa dah menangis ap semua, yang aku blur pulak nak aku buat apa pulak. Aku paksa dia pegi hospital, aku tak kesah lah warden bagi ke tak, aku paksa juga. Mulanya, dia tak nak pegi, aku takut something terjadi, tu yang aku paksa dia pegi, kalau tak maunya dia nak pegi. Aku pegi lah suruh dia siap2 semua, Ira (sepupu Iqa), dia call warden semua, abang dia suruh amik dekat hostel. 

Pagi tu juga, dengan tak tidonya, dengan esok puasanya, dengan semangat yang kental, aku gagahkan juga ke hospital dengan Ira dan Iqa. Aku follow je, aku pulak yang blur. Tetibe, aku teringat kat ayah aku sendiri, tak pasal2 aku menangis tak tentu pasal. Aku try juga sesuaikan diri dengan family Iqa and Ira semua kan, mungkin semua pelik kot aku pun follow juga kan. Dengan handphone dan purse je yang aku bawa, bayangkan betapa aku tak prepare apa2 time nak pegi tu --' 

'Dia' call dan aku cerita dari awal sampai dimana aku berada ketika itu. thank you <3 font="">

Hospital Melaka menjadi saksi dimana aku berada disitu dan mendalami perasaan Iqa yang telah kehilangan ayah; aku speechless dan hanya mampu ucapkan takziah kepadanya. Mak Iqa kenal aku, time salam tu, dia kenal lah. Aku just tanya khabar dan minta dia bersabar, aku tau bukan senang nak buat kan. Sabar makcik, Allah lagi sayangkan pakcik tu...

Time pagi tu juga lah, aku sahur dekat rumah Ira. bayangkan lah, aku tak pernah nak niat kerumah Ira tu, sekali pagi tu, boleh lagi sahur dekat rumah dia. Allah :') sungguh hebat perancangan yang kau telah buat untuk aku.. Nenek dia pelik aku pakai tudung kat rumah dia, hihi.. nenek nie, malu lah saya ada cucu nenek yang bujang tu kan.. Around 11pagi macam tu, ayah iqa dikebumikan. Aku speechless again, tak tau nak kata ap. Untuk pertama kalinya aku nampak depan mata, sekujur tubuh manusia yang pernah gelak2 yang pernah serius, berada dihadapan aku dan senyap dan selamat dikafankan. 

Pengalaman pertama bagi aku dan speechless. 


#Alfatihah untuk arwah...........

Iqa, Fanna tau Iqa seorang yang berjiwa kental dan sabar ye sayang. Allah lagi sayang ayah Iqa. Dan sekarang nie, 6 Ogos, genap umur Iqa 20 tahun, Happy Birthday Nurul 'Atiqah Sampol. 





p/s : penggunaan 'aku' berdasarkan cerita, untuk mewujudkan perasaan yang aku alami yang sebenarnya. 

No comments:

Post a Comment

feel free to comment :)